another Adhitya Ramadian blog

Tarif Bengkel Resmi Lebih Mahal?

Waktu itu tanggal 27 Juni 2011, tepat pada tanggal merah Isra’ Mi’raj, aku berancana pergi ke Bekasi untuk ambil pesanan herbal teman.

Berangkat dari Jatiwaringin, lewat Sumber Artha Bekasi, lihat bengkel Dunia Sepeda Motor, bengkel tempat aku ganti ban motor beberapa bulan yang lalu, ini bengkel emang murah, padahal sebelahnya ada bengkel resmi Yamaha Sumber Artha, ya udah aku masuk, sekalian tanya harga gear plus rantai Jupiter MX, maklumlah udah 2 tahun gear udah mulai tajam, dan juga waktunya ganti oli.

Selebihnya lihat gambar di bawah aja yak!

Gear set, Rp. 170.000 plus ongkos pasang

orisinil, sama seperti yang dijual di BeRes

Lihat nota pembelian dan ongkos pengerjaan di bawah

Gimana? Rp. 201.000 udah dengan ganti oli 1lt

Wow! Dengan Rp. 201.000 aku bisa ganti gear set, ganti oli dan bayar ongkos pengerjaan! Memang sih harga tersebut masih mahal, karena di bekasi, tepatnya di bengkel daerah Jatimulya Bekasi Timur, harga gear set Jupiter MX dibandrol Rp. 150.000, cukup murahkan? Namun sayang stok kosong : (.

Sementara kalo di bengkel resmi, yang sempat saya tanyakan di dekat kampus Bani Shaleh Bekasi, gear set serta ongkos pemasangan yaitu Rp. 165.000 + Rp 36.000 = Rp 201.000, Glek! Itu belum ganti oli cuy!

Nah dari perbedaan harga tersebut di atas, kira-kira kenapa tarif di bengkel resmi lebih mahal? Apa karena kualitas montir lebih baik dari bengkel non resmi?  ada juga yang menyatakan bahwasanya “kalo tidak servise di bengkel resmi, garansi hilang!” nah kalo cuma ganti rantai masa harus merelakan duit Rp. 36.000? sementara yang murah ada kok! Harga oli saja Rp. 31.000, di bengkel resmi Rp 33.000 lebih, bahkan di bekasi ada yang jual Rp. 40.000.

Monggo, di share saja, jangan jatuhkan pihak lain, toh penulis cuma menulis apa adanya, dan membandingkan sesuatu yang jelas di depan mata.

About these ads

22 responses

  1. memang demikian adanya…

    Juli 4, 2011 pukul 10:18 am

  2. kalo honda kagak deh, lebih murah di ahaas, tapi kalo ahassnya yang gitu deh,,beda cerita

    Juli 4, 2011 pukul 12:25 pm

    • sama aj…d ahass jg begitu…
      saya lebih suka bengkel kampung…kwalitasnye g beda

      Juli 4, 2011 pukul 12:55 pm

  3. bengkel resmi selain harus bayarin karyawan nya sesuai standart, juga ada royalty ke pusat nya mas bro…….

    coba katakanlah si A buka beres “B” dengan kualitas peralatan good, dibanding dengan si A buka bengkel umum dengan kualitas yang good juga peralatan serta modal bangunan sama seperti beres.. pasti jauh lebih mahal bikin beres….karena untuk membawa brand “A” harus bayar royalty ke pusat perkara pelayanan service itu tergantung SDM nya

    Juli 4, 2011 pukul 6:42 pm

  4. propus

    saya mah tetep prefer bengkel resmi biar kata seberapa mahalnya. kepepetnya, servis diluaran tapi tetep dilakukan mekanik bengkel resmi. sepengalaman di bengkel resmi minta ini itu gak pernah disuruh nambah apa-apa

    Juli 4, 2011 pukul 6:55 pm

  5. Basho

    Ane udah ngga pernah ke bengkel resmi. Dengan tarif servis sama2 25ribu, perbedaan bengkel resmi sama bengkel umum :
    Bengkel resmi :
    1. Antri 4 jam, diservis cuma 30 menit bahkan kurang, kesannya mekanik kejar setoran
    2. Kudu dateng pagi2 buat ngambil nomor antrian
    3. Selama ini hasilnya ngga pernah beres
    4. Kadang ada aturan ngga bisa ngeliat dari deket kerja si mekanik. Ada jurang pemisah diantara kita (lebay)
    5. Part terbatas cuma yg rekomendasi pabrik, begitu juga olinya

    Bengkel umum :
    1. Antri hampir ngga pernah, servis bisa sampe sejam, mekaniknya telaten banget
    2. Bisa dateng kapan aja selama bengkel buka
    3. Selama ini hasilnya selalu memuaskan
    4. Sambil kerja, mekanik bisa diajak ngobrol, sekalian nimba ilmu
    5. Pilihan sparepart lebih banyak, dari yg ori sampe kw, oli juga banyak pilihan

    Kekurangan bengkel umum :
    Kadang2 mekaniknya suka rewel minta ganti part ini itu. Kalo emang ngga ada kerusakan/gangguan/keluhan, mending cuekin aja

    Sekian.

    Juli 4, 2011 pukul 11:22 pm

    • warung DOHC

      yups realita nya begitu mas bro :D

      yang penting mana yang sreg aja, setuju :?:

      Juli 5, 2011 pukul 12:52 am

  6. nangke

    ane rekomendit “Dunia Sepeda Motor” kalo agan-agan semua nyari bengkel di luar resmi. Selama ini ane beli part ori di DSM, alhamdulilah terjamin. Kebetulan DSM di Jakarta baru ada 3, Di kalimalang, Pasar Minggu, ama Tanjung Barat.

    Juli 6, 2011 pukul 11:33 am

    • Abu Tanisha

      setuju mas bro…harganya murah, pelayanan sejauh ini baik

      Juli 6, 2011 pukul 1:02 pm

  7. wajar seh bengkel resmi pada lebih mahal dikit seh
    lebih lengkap toh peralatannya……
    apalagi kalo Bengkel Resmi Honda……
    so pasti tohhhhhhh……
    Honda punya gitu lho….

    Juli 7, 2011 pukul 11:33 pm

  8. Dimana-mana toh yang REsmi selalu mahal dikit……
    karena bawa nama RESMI-nya…..
    Apalagi dengan prasarana dan sarana
    yang lebih dari yang non-RESMI toh….
    Liat aza yang di BEngkel REsmi-nya Honda……

    Juli 7, 2011 pukul 11:36 pm

  9. ah…enggak juga. di bengkel resmi gua malah bisa lihat langsung, gak antri lama, oli murah (Yamalube cuman 28 rb- di surabaya), pokoknya puas pake matic viar di beresnya viar donk…hehehehe….:D

    Juli 18, 2011 pukul 8:39 am

  10. saiful

    Bengkel resmi montir nya msh muda2 (training) kalo dah pinter bikin bengkel sendiri d rmh haha

    Agustus 5, 2011 pukul 5:35 pm

  11. Tanpa nama

    Bagusnya servis d bengkel biasa aja gan,hasilnya memuaskan…kalau dbengkel resmi orang2 tu cuma bisa ganti tp ga bisa ngakalin…..Anak TK aja bisa kalau cuma ganti doang..Y ga?Kalau orang tu jago bengkel mana mau dia kerja ama prusahaan,bagusny bikin usaha sendiri,y ga gan..!Lagian kalau dbengkel resmi biayanya mahal…

    Februari 28, 2012 pukul 2:22 pm

  12. moga aja mobil saya sehat

    Februari 18, 2013 pukul 12:14 pm

  13. igor

    betul bro,bengkel umum lebih jeli kerjaanya karna g kejar setoran,palagi kalo udah kenal n langganan pasti diservice abis! bisa ngutang lg kalo lg bokek n kpepet motor rusak.dibengkel resmi mana bisa bgitu? palagi bari ngobrol ngopi ngeroko bareng montirna

    Mei 15, 2013 pukul 6:28 pm

    • Adhitya Ramadian

      nah

      Mei 16, 2013 pukul 8:37 am

    • yudi

      jangan ngerokok…ada bensin tuh…salah2 bengkel orang kebakaran…

      Juni 28, 2013 pukul 11:22 am

  14. heeehehehehehhehe

    Juni 7, 2013 pukul 6:15 pm

  15. motor yg di kerja pake tools berkwalitas mang mahal bro

    Juni 7, 2013 pukul 6:17 pm

  16. petruk klenger

    saya setuju di bngkel umum. palagi mkaniknya enak diajak sharing. mereka tau kesulitan kaum kurang mampu, jd mau nawarin part non ori dgn mnjlaskan umur pakai dan kwlitasnya. bngkel resmi gak mau tau urusan orang gak mampu. ongkos gak bkalan kasih korting ato bisa kurang utk di byar espk harinya

    Oktober 4, 2013 pukul 7:17 pm

  17. bener tuh bagusan di bengkel non resmi karena mekaniknya bisa ngebagi ilmu yang kta ga tau .

    Oktober 22, 2013 pukul 8:58 pm

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 842 pengikut lainnya.