Malu Bawa Bekal dari Rumah??

Posted on Updated on

Masih malu bawa bekal dari rumah?? Hareee geneee masih makan di warung? bolehlah…sesekali atau bagi yang masih jomblo tapi bagi yang udah punya istri kenapa tidak memanfaatkan kelebihannya??? kalo punya orang tua kenapa tidak minta dimasakin?

Dulu aja nyari istri atau pasangan hidup yang bisa masak, eh setelah nikah, pergi kerja makannya diluar, kenapa ga makan masakan istri?

Kebutuhan hidup kini tidak seperti dahulu mas bro mbak sis…, apalagi di Jakarta (JABODETABEK), udah harga bahan bakar naik, ongkos angkotan kota naik, bahkan ada selentingan pajak bagi warteg, kenapa uang yang kita terima dari perusahaan berupa allowance atau uang makan tidak digunakan untuk hal lain??

nggowo bekel lebih enak


piye? tertarik tuk bawa bekel sendiri?

Lihat yang warna ungu, hehehehe…itu tas isi box nasi dari Tupperware, hari ini menunya sop baso, telur bali, nasi putih…alhamdulillah kenyang…Rp. 10.000 yang biasanya keluar tuk makan di luar aka di warung bisa disimpan tuk beli Pertamax atau Shell Super biar Jupiter MX ku larinya kencang hehehehehe..

20 thoughts on “Malu Bawa Bekal dari Rumah??

    arantan said:
    Februari 24, 2011 pukul 4:56 pm

    Salam kenal,
    em… basi nggak bro kalau udah dari pagi?🙂

    Darmawan said:
    Februari 24, 2011 pukul 5:08 pm

    wah helm nya dibawa kedalam kantor pak? ndak aman ya di parkiran?

    extraordinaryperson said:
    Februari 24, 2011 pukul 5:36 pm

    saya sih juga pgn nanti bawa bekal aja….terjamin bersih dan hemat:mrgreen:

    http://extraordinaryperson.wordpress.com/

    girifumi said:
    Februari 24, 2011 pukul 5:37 pm

    tupperware memang pilihan tepat…
    xixixixixi….

    abu tanisha responded:
    Februari 24, 2011 pukul 5:43 pm

    @arantan: ga basi mas, masak jam 7 tuk makan jam 12
    @darmawan: hehe tau aja bro
    tupperware yg aku bw itu bisa masuk oven tuk dipanasi

    damhar said:
    Februari 24, 2011 pukul 5:47 pm

    bojoku dinas nang kota lain..hiks..hiks..:mrgreen:

    satrio said:
    Februari 24, 2011 pukul 6:55 pm

    alhamdulillah klo aku dah dijamin mkn siang ma sore ama perusahaan……. klo sarapan ma mkn malem ya dirumaaah

    satrio said:
    Februari 24, 2011 pukul 6:57 pm

    -_-”

    sobek2 said:
    Februari 24, 2011 pukul 7:25 pm

    dulu sekitaran th 2005 an sewaktu masih di ibukota saya sering makanan bekal dari rumah..
    Padahal saya ngekos dan bujangan alias belum berkeluarga, Lho lha trus rumah e soooopo yg bawain bekal? Xixixix

    tenang jadi begini ceritanya kisanak
    ehm.. Ehm..
    Manager saya itu orang yg penyabar dan sayang istri tiap hari di bawakan bekal dari rumah, menunya uenak2 dasar istri si manager pinter msk..
    Akan tetapi apa daya kisanak, manager saya itu orangnya suka tirakat alias puasa senin kemis bahkan sueering dilain hari senin dan kemis itu puasa jg, shg akhirnya makanan bekal itu saya dan teman2 yg sering menghabiskan😀
    pada akhirnya istri sang manager tau kalo masakan nya di makan sama anak buah suaminya bukan marah,.. Malah besok2 nya makanan dari rumah itu di tambah menu dan porsinya tapi ganti manager yg protes mah…!? kok bawaan ku ini semakin hari semakin berat saja ? Itu katanya haahahaha masa lalu memang penuh kenangan.. Kpd eks manager sya yg dulu: Semoga sampeyan tansah selalu sehat dan pinaringan rohmah saking kanjeng gusti…
    Insya alloh nanti kalo tugas ke Jakarta saya mampir kantor/rumah.. Sampai jumpa lain waktu

    gaplek mania said:
    Februari 25, 2011 pukul 7:59 am

    jangan malu bawa bekel.lumayan sedikit lbh irit.betul bro.bisa buat nambah beli pertamax.buat cesiku

      Abu Tanisha responded:
      Februari 25, 2011 pukul 9:27 am

      tarikan jadi yahud euy…salam kenal mas

    Oom pimpah as varioputiih said:
    Februari 25, 2011 pukul 8:55 pm

    lagi hemat, hihi🙂
    menupun bisa rikues :p

    touringrider said:
    Februari 25, 2011 pukul 10:05 pm

    hehehe.. enak dong mas. ngiri. soalnya masih bujang ini.

    Mahardika said:
    Februari 26, 2011 pukul 7:10 am

    Irit, simple…
    Mari menabung
    *anjuran om benny*

    Tjile said:
    Februari 26, 2011 pukul 9:25 am

    untungnya dit4 ane makannya ky prasmanan jd gak repot bini hrs masak pagi2x.

    irfan said:
    Februari 26, 2011 pukul 11:42 am

    lebih baik bawa bekal sendiri daripada kelaparan

    rcitra said:
    Maret 1, 2011 pukul 12:53 pm

    mangtabs bro…

    kita sealiran…

    sejak pertama kali kerja thn 2001 sampe sekarang 2011, tiap hari bawa bekal dari rumah…

    kalo dulu dimasakin sama nyokap, sekarang dimasakin sama istri…walaupun di kantor ada jatah catering…tetap aja jauh lebih enak bawa bekal….(walaupun sayang jatah kantor ngga boleh diuangkan)

    kalori lebih terjaga, dan ang jelas lebih higienis….

      abu tanisha responded:
      Maret 1, 2011 pukul 2:45 pm

      siiip….makan diluar kalo pas istri ga sempat masak aja bro..itupun sangat jarang sekali

    Tri Setyo Wijanarko said:
    Maret 3, 2011 pukul 9:57 am

    wenak tenan kalo udah ada yang masakin, bisa dibawain bekel.. xixixiixi..

    blognyamitra said:
    Maret 3, 2011 pukul 11:02 am

    Setuju bro…saya juga begitu,bawa bekal karena makanan di kantin meski enak tapi kurang sehat…biqin kolesterol naik…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s