Poinnya adalah dapat Menjaga Amanat dan Dapat Dipercaya

Posted on Updated on

https://ramboeistblast.wordpress.com/2011/04/04/baca-ini-dulu-sebelum-kredit/

Artikel di atas memang masih hangat, walau mungkin banyak yang gak peduli akan halal haramnya suatu masalah dalam hal ini kredit dengan bunga.

Sebenarnya kredit itu tidak diharamkan, namun perlu taktik untuk mensikapi perekonomian yang susah, apalagi di ibukota, dimana gaji standar, biaya transportasi mahal, belum lagi biaya hidup yang semakin mencekik

Jadilah orang yang dapat menjaga amanat dan dapat dipercaya

Misal Triyanto Banyumasan (TB) adalah seorang yang dapat menjaga amanat dan dapat dipercaya ini pengen sekali mengupgrade Tigornya dengan CBR250R yang baru aja dirilis AHM, dibukalah kaskus.us, mulailah dia jual si Tigor, dan akhirnya dapat kesepakatan ada yang membeli dengan harga 17jt, Wow! 17jt ditangan nih! Tapi bagaimana mewujudkan CBR250R biar bisa ada di garasi rumahnya?

Pergilah TB ke rumah Mbah Dukun Satar (MDS, merk helm kaleee..), saat itu MDS sedang asyik nyuci motornya, dengan badan yang sedikit basah MDS mempersilakan TB untuk bantuin nyuci motornya duduk. “Tungguin yak..ntar lagi juga kelar kok!” TBpun menganggukkan kepalanya tandanya dia paham, sambil duduk TB membayangkan “jadi beli CBR250R atau 1198sp ya?” wekekekekeke..

Beberapa menit kemudian selesailah MDS mencuci motornya, masuk dulu kerumah ganti baju, kemudian keluarlah dia lengkap dengan wearpacknya, “lho! Arep ning endi? Kok lengkap ngono?” kata si TB kaget, “lho! Bukannya mau nyentul? Opo nang monasco wae tah?” jawab MDS, “enggak mbah mau ada yg diobrolin nih” kata TB, “oh mau ngobrol toh, tak pikir arep nyentul! Yo wes tak ganti klambi disek yo…” MDS langsung masuk kerumah lagi dan keluar dengan pakaian santai a.k.a kaos oblong merah Ducati dengan celana hitam.

“Ada apa bro? Bisa saya bantu?” MDS dengan wajah bersahabatnya, “Gini mbah…aku pengen beli CBR250R untuk tungganganku, Tigor udah aku jual, lumayanlah laku 7jt, nah klo beli secara kredit lewat leasing aku takut riba mbah, mungkin mbah bisa bantu?” kata TB, “hmm…maksudnya gimana?” jawab MDS untuk meyakinkan apakah pemahamannya udah benar atau tidak, “ya  gini mbah aku mau kredit motor tapi tanpa bunga lewat mbah, bisa gak?” TB menjelaskan, “oh gitu…bisa bisa” jawab MDS, kemudian mereka menghitung-hitung dan membicarakan segalanya agar proses antara TB dan MDS tidak ada simpang siur, tidak lama kemudian keluarlah hasilnya, berikut hasilnya:

  1. Harga CBR250R non ABS sekitar 40jt
  2. MDS dengan uangnya sendiri pergi ke dealer Honda dan beli cash CBR250R tsb
  3. Kemudian MDS menjual CBR250R yang baru dibelinya itu ke TB dengan harga 43jt secara kredit dengan DP 15jt
  4. Dengan DP 15jt, sisalah 28jt yang harus dilunasi oleh TB kepada MDS, maka MDS membuat skema piutangnya yaitu TB harus mencicil kekurangannya selama 28x/28 bulan sebesar 1jt tiap bulannya
  5. TB dan MDSpun sama-sama mendapat kesepakatan, namun TB bertanya kepada MDS “hmm kalo misal saya punya uang lebih kemudian dibulan tersebut saya bisa membayar 3juta apakah boleh mbah” “ya boleh aja!” jawab MDS, “kalo di bulan tertentu pengeluaran agak banyak, boleh gak jika saya nyicil kurang dari 1jt, ya misal 500rb?” tanya TB lagi, “boleh-boleh aja, asal 28jt musti balik ya…dan kalo bisa jangan lebih dari 28bulan..” MDS mengiyakan, TBpun setuju dan kemudian mereka saling berjabat tangan

Simpelkan masbro n mbaksist? Sok lah dikomentari…

55 thoughts on “Poinnya adalah dapat Menjaga Amanat dan Dapat Dipercaya

    kangmase said:
    April 5, 2011 pukul 2:21 pm

    ada yang mo jadi MDS buat saya beli motor gak?
    kalo ada tentu saya mau…

    tapi kalo gak ada yang mau, ya terpaksa pinjem ke bank(lewat koperasi kantor pinjemnya ke BSM)

    http://kangmase.wordpress.com/2011/04/05/beli-motor-bekas-atau-tarikan-dealer/

      Abu Tanisha responded:
      April 5, 2011 pukul 2:39 pm

      walau bank syariah masih berbau riba kangmas…coba baca artikelku sebelum ini…di bank syariahpun mengisyaratkan peminjaman dengan tambahan, dalam surat perjanjiannya kita diharuskan menyetujui point2 yang mereka buat

      solusinya berteman dengan orang kaya, tapi jgn diporotin ya….mutualisme lah…

        kangmase said:
        April 5, 2011 pukul 2:58 pm

        lha itu soalnya, saya ndak punya temen kaya, sampeyan mau jadi MDS saya ndak?

        baru saya gak akan pinjem ke bank lagi…

          Abu Tanisha responded:
          April 5, 2011 pukul 3:06 pm

          ya tahan dulu keinginannya masbro…yg penting hidup itu dinikmati untuk kemudian hari (akhirat) ben slamet mas…

          alhamdulillah aku punya teman yg spt MDS, namun untuk beli motor cc gede itu kebutuhan premier kangmase…jadi ntar dulu itu mah…

          kangmase said:
          April 5, 2011 pukul 4:11 pm

          terpaksa balas lagi…
          saya ndak pengen beli motor cc gede kok, cuman pengen ngganti si Michael(panggilan motor saya) yang sudah tidak enak dipake,,,

          oya, bank syariah juga riba? trus gak ada alternatif lain selain sistem MDS ntu dong? padahal kalo disuruh nabung saya gak bisa, jadi harus dipaksain buat bayar yang lain(cicilan) dan ini mumpung gaji naik jadi mo dijadiin barang…daripada gaya hidup yang berubah naik…

          Abu Tanisha responded:
          April 5, 2011 pukul 4:16 pm

          makanya ada CMIIW mas di komentar saya, karena setau saya yg pernah saya coba untuk pembelian rumah spt itu, masih samarlah intinya antara benar2 syar’i atau tidaknya

          kalo bicara daripada sih ya saya jawab mending yg penting selamat dunia akhirat, baca artikel sebelumnya

    Taufik said:
    April 5, 2011 pukul 2:33 pm

    hmmm ini mirip2 skema pembiayaan di bank syariah ya?

      Abu Tanisha responded:
      April 5, 2011 pukul 2:46 pm

      hmmm saya kurang tau kang, karena bank syariah yg saya tau untuk mengeluarkan dana segitu tidak mau, maunya 75jt keatas biasanya untuk pembiayaan rumah..

      lepas dari itu inti dari pembahasan ini agar tidak terjadi praktek ribawi, maka pihak yg memberi hutang (MDS) membeli dahulu barang yg akan dicicilkan kemudian naikkan harganya terserah pemilik.

      kenapa begitu karena masih ada perbedaan antara ulama mengenai boleh tidaknya menjual barang dengan 2 harga, makanya itu lebih baik meninggalkan syubhat (keraguan), karena secara tekstual hadistnya jelas tidak boleh ada 2 harga dalam 1 jual beli, CMIIW

    Mbah Dukun ... ┌П┐(‾.‾҂) said:
    April 5, 2011 pukul 2:40 pm

    ini namanya pinjaman ke teman atau kerabat dekat. pinjaman soal gini di dunia moge udah sering banget😀 tapi ketemen yang benar2 deket.

      Abu Tanisha responded:
      April 5, 2011 pukul 2:47 pm

      tak jadi teman deket mbah bisa gak? hehehhe

      Triyanto Banyumasan said:
      April 5, 2011 pukul 3:14 pm

      serius Saya neh Mbah, gimana caranya Tiger jadi Diavel ?:mrgreen:

    Triyanto Banyumasan said:
    April 5, 2011 pukul 3:21 pm

    “Murabahah”…
    Hal ini temen ada yang mempraktekan, tapi dengan patokan 30% dan kontroversial, baik begini:
    A adalah si empunya duit B, C, D dst adalah kreditur.. saat si B ingin memiliki motor maka si B ngomong ke A dan A mensyaratkan bahwa kenaikan harga barang adalah 30%dari harga beli yang harus dicicil dengan waktu sekian bulan tanpa DP, demkian juga sama halnya dengan C,D dan yang lain, yang lebih unik lagi adalah bukannya si A yg beli barang tapi si A memberikan duit kepada si B,C,D dan yang lainnya untuk beli sendiri barang yang dimaksud…
    giman kasusu spt ini ?

      Abu Tanisha responded:
      April 5, 2011 pukul 3:27 pm

      yg jadi point disana misal A memberikan uang 40jt ke B, dan kenaikan barang adalah 30%, artinya B harus kembalikan uang itu sebesar 41,20jt kan? berarti ada penambahan disitu kan? ya artinya itu riba mas…silakan merujuk di artikel saya sebelumnya

        Triyanto Banyumasan said:
        April 5, 2011 pukul 3:45 pm

        nah itulah yang jadi akal-akalan karena si A tetp mengatakan bahwa itu adalah Murabahah..
        oks, 30% x 40jt = 12 jt Cak, jadi mesti ngembaliin 52 jt tho..

          Abu Tanisha responded:
          April 5, 2011 pukul 4:24 pm

          hahahaha…matematikaku hampir kandas tinggal jaman…bener bro….

          untuk semua nih…penambahan disini maksudnya adalah penambahan hutang, yg awalnya berhutang 40 juta ngembalikan harus 52 juta

          sementara yg saya tulis adalah MDS memahalkan harga motornya, sementara motor tsb memang sudah jadi milik MDS karena pake uang MDSkan belinya, jadi itu yang sah

          dan lagi dalam hal ini TB ga beli ke dealer tapi beli ke MDS yang sekali lagi motor tersebut sudah berposisi sebagai milik MDS bukan milik dealer, tidak seperti leasing

          Triyanto Banyumasan said:
          April 5, 2011 pukul 4:37 pm

          seharusnya begitu, tapi manusia suka ngakal-ngakalin, temenku si A ini saat ijab qobul dan menyerahkan uang kepada B mengatasnamakan bahwa barangnya telah dia beli padahal sejatinya belum.. ini yang jadi kontroversi, artian ga ada keringet si A disitu, kalo MDS kan dah keringetan🙂
          mengakali hukum, itulah Indonesia😀

          Abu Tanisha responded:
          April 5, 2011 pukul 4:57 pm

          setuju mas

          Adhitya Ramadian P.

    Maskur said:
    April 5, 2011 pukul 3:35 pm

    simpel banget
    Kayaknya..

    Maskur said:
    April 5, 2011 pukul 3:35 pm

    simpel banget
    Kayaknya..hehehe

      Abu Tanisha responded:
      April 5, 2011 pukul 3:41 pm

      emang yang halal itu simple mas…makanya pointnya adalah dapat menjaga amanat dan dapat dipercaya

      yg pasti jgn lupa hutang piutang harus dicatat dan ada saksi, karena itu hak Allah, hmmm coba baca di surah Al-Maidah kalo ga salah, kalo perlu pake perjanjian stempel materai biar sah juga secara hukum

    Arif Rakhman said:
    April 5, 2011 pukul 4:02 pm

    poin 1 s/d 4 apa bedanya dengan sistem kredit yang lumrah di setiap diler di Indonesia? ada kenaikan harga juga kan? gak ada bedanya dong. lha wong di tiap brosur kan udah dicantumin DP sekian, cicilan 12x sekian, 24x sekian, 36x sekian, malah 48x kali pun ada. kita terima atau tolak, ya terserah kita. menurut saya yang awam syari’at, TB kalo DP 15 juta, ya balikin 25 juta dalam waktu 25 bulan to baru itu dibilang halal karena tidak ada penambahan nilai. pedagang kan pengen untung to.

      Abu Tanisha responded:
      April 5, 2011 pukul 4:10 pm

      bedanya ada bunganya mas, dan kalo dihitung2 ada banyak harga dalam 1 pembelian, lama cicilan beda harga kan? itulah yang jadi point bahwa itu riba mas

      harusnya leasing, menyampaikan bahwa motor ini bisa dikredit saja, harganya memang lebih mahal dari harga tunai, cicilan perbulan sekian, dan tidak dipungut bunga ataupun denda jika telat bayar, namun siapa yg ga mau rugi, makanya leasing berikan denda bagi yg telat bayar

      makanya solusi mbah dukun pada komentar diatas itu yg tepat, asal ga ada riba ya mbah…

        Arif Rakhman said:
        April 5, 2011 pukul 4:22 pm

        sependek pengetahuan saya, bunga adalah kelebihan nilai. nah, mas TB DP 15 juta, tapi bayar 28 juta, padahal mas MDS beli 40 juta. ada kelebihan juga dong. yang 3 juta ini disebut apa?

        trus, sekali lagi, di brosur2 kan udah ditampilin tuh DP sekian juta, dengan angsuran yang juga udah dicantumin kan? terlepas dari calon konsumen yang gak kritis nanya2 tentang efek dan resiko telat bayar misalnya, saya rasa setiap jual beli pake cicilan ya ada pertambahan nilai yang bisakah kita sebut itu bunga?

          Abu Tanisha responded:
          April 5, 2011 pukul 4:25 pm

          baca komentar2 saya aja mas,….udah saya jelaskan terlebih di komentar dibagian saya dengan mas Trinyobanyumasan

          lah leasing itu jualan barangnya dealerkan? bukan barang sendirikan? apa wajar menaikkan harga yang barang tesebut belum jadi miliknya, apalagi ada suku bunga dan denda, apakah itu bukan penambahan dalam berhutang piutang?

          makanya kuncinya adalah menjaga amanat dan dapat dipercaya

    AAA said:
    April 5, 2011 pukul 4:03 pm

    BPR syariah soal motor lebih manusiawi dibanding leasing. yg cuman nganggap nyewa.. namanya aja leasing hehe
    Copas.com

    – Akad kredit kami jelas dan sesuai syariah ( lihat http://www.mui.or.id ).
    – Semua DP kredit motor mengurangi harga cash motor, sehingga cicilan lebih murah.
    – Tidak ada bunga telat bayar kredit motor atau mobil perhari (konvensional 0,3% – 0,5% perhari bila sebulan silahkan hitung sendiri), tetapi kami hanya dikenakan infaq Rp1000,- / hari untuk fakir miskin, hal tersebut ditegakkan untuk kedisiplinan nasabah kredit motor dan kredit mobil.
    – Bila Anda tidak kuat bayar selama 2 bulan maka motor “ditarik” dengan cara kekeluargaan dan motor tersebut kami lelang yang bilamana ada sisanya kami berikan uangnya kepada Anda setelah dipotong sisa hutang Anda kepada kami.
    – Cara kami kekeluargaan sehingga Anda dapat tidur nyenyak dalam kredit motor dan kredit mobil di kami, nyaman, dan tentram serta berlimpah keberkahan dan Anda tidak dibayang-bayangi didatangi oleh “algojo-algojo seram” bila Anda telat bayar cicilan.
    – Sistem syariah kami telah dirancang oleh Dewan Syariah Nasional (DSN) Majelis Ulama Indonesia, informasi lebih lanjut http://www.mui.or.id
    – Kami adalah Bank Perkreditan Rakyat Syariah (BPRS) Al Salaam dibawah naungan Islam Banking (IB) pemerintah Indonesia.

      Abu Tanisha responded:
      April 5, 2011 pukul 4:11 pm

      jika memang begitu adanya ini atas nama bank apa? boleh saya cek lagi? karena saya bicara begitu di atas ada alasannya yaitu saat saya akan mengambil rumah dan sistem pembayaran yg diberikan bank m******* ternyata masih ada keganjilan CMIIW

        AAA said:
        April 5, 2011 pukul 4:37 pm

        BPRSyariah Assalam
        Copas dari sini seeh.. Namanya aja BPR jadi bisa buat motor

        http://www.bprsalsalaam.com/
        http://www.syariahku.com/kredit-motor-syariah.html

          Abu Tanisha responded:
          April 5, 2011 pukul 4:55 pm

          masih ribawi mas

          misal harga scorpio 23.790.000, dengan DP 4.500.000 dan dicicil 11x yaitu perbulan 1.979.703

          hasilnya adalah (11×1.979.703)+4.500.000 = 26.276.733

          artinya lebih besar dari harga cashkan?

          kalo pengen sistem syariah harusnya

          harga scorpio z new = 26.276.733, dengan DP 4.500.000 dan dicicil 11x yaitu perbulan 1.979.703, bukan menuliskan harga scorpio 23.790.000

          tau bedanyakan?

    Arif Rakhman said:
    April 5, 2011 pukul 4:37 pm

    kok melebar to mas? fokus dulu ke masalah kelebihan nilai dong. ada gak sekarang jual beli – termasuk pula yang katanya halal itu – tanpa pake kelebihan nilai. kalo ada, saya lebih suka itulah yang disebut jual beli halal. oh iya. setau saya sih kalo beli lewat leasing, itu artinya leasing udah beli dari diler.

      Abu Tanisha responded:
      April 5, 2011 pukul 4:47 pm

      makanya itu, dalam hal ini MDS menambah harga karena barang itu sudah jadi miliknya, dan saat itu belum ada transaksi, setelah MDS mengatakan bahwa harganya 43jt dan DP 15 jt, dan seterusnya seperti tulisan diatas, dan TB selaku calon pembeli setuju ya itu halal, dan MDS tidak meminta penambahan diluar itu berupa bunga atau denda

      sementara leasing tidak seperti yg saya tulis

      sampeyan baca yang bener donk…hal ini tidak melebar kok

      ok jika leasing udah beli dari dealer, tapi ada penambahan dalam bentuk denda itu mas, dan juga nilai aslinya tidak dikatakan diawal tapi sudah langsung dalam bentuk jumlah cicilan perbulan yang harus dibayar

      kecuali jika leasing menulis angka misal 43 juta (sementara harga aslinya 40jt dan tidak dicantumkan) dan jika DP 15jt, dalam 24bulan cicilan sebesar sisa hutang yaitu 28jt/24bulan, itu baru sah dan halal

        Arif Rakhman said:
        April 5, 2011 pukul 5:01 pm

        trus kalo gitu apa bedanya dengan leasing? calon pembeli datang, disodori, sekian, sekian, deal, sepakat, berarti halal dong, meskipun ada kelebihan nilai? sama aja to?

          Abu Tanisha responded:
          April 5, 2011 pukul 5:07 pm

          lah durung mudeng toh? baca di selebaran yg diberikan leasing, disitu tercantum harga dasar motor benerkan? trus sebelahnya DP sekian juta, trus cicilan sekian2 coba sampeyan jumlah, baca di komentarku terhadap AAA, masih sama ga dengan harga dasar?

          trus dalam hal ini sepakatnya karena calon pembeli terpaksa dengan keadaan yg ada, dp murah cicilan perbulan murah, siapa yg ga ngiler? padahal didalamnya penuh dengan riba

          ya salah calon pembeli mau beli kalo gitu

          makanya berawal dari artikel ini semoga ada dari kalangan orang-orang tajir yang bisa mempermudah kredit bagi saudaranya yang belum bisa beli cash, tanpa bunga, denda, bohong, manipulasi akad dsb

          Triyanto Banyumasan said:
          April 5, 2011 pukul 5:15 pm

          penambahan buat AAA dan Arif : kamsude begini Gan, misal Byson harga resmi YMKI 19,9jt . kalo leasing mau mengkreditkan maka harganya mesti diganti dengan jumlah seluruh uang yang terkumpul dari DP dan kredit sekian bulan, kalopun mencantumkan harga 19,9 maka harus ada keterangan jelas bahwa harga 19,9 adalah harga resmi YMKI bukan harga leasing, serta menghilangkan denda-denda yang merugikan customer .. *cmiiw

          tambahin lagi : kalo barang udah dibeli leasing mengapa kredit byson juga harus indent kadang sampai 3 bulan, beli di india kali tuh leasing ya…🙂 salam

    PakBambangNunggangJaran said:
    April 5, 2011 pukul 4:51 pm

    wis rasah ganti ae, musmet duwe utang,,

      Triyanto Banyumasan said:
      April 5, 2011 pukul 5:08 pm

      ganti jaran ae Pak🙂

        Abu Tanisha responded:
        April 5, 2011 pukul 5:10 pm

        sing lambang jaran maksude mas sip…sip…sip

    Abu Tanisha responded:
    April 5, 2011 pukul 5:26 pm

    muleh disek, sambung sesuk

    Arif Rakhman said:
    April 5, 2011 pukul 5:44 pm

    kita tanya dulu deh sang empunya posting ni. apakah tidak pernah bertransaksi dengan cara-cara kayak gini dalam kehidupan sehari-hari? kalo emang pernah dan selalu seperti itu, selamat dan tentu perlu sekali menampilkannya di sini.

    sobek2 said:
    April 5, 2011 pukul 6:46 pm

    masalahnya amanah itu mahal, dan bg lembaga pembiayaan akan d jamin semahal denda dan bunga tersebut…
    Misal pembeli tak ada itikad baik, misal si zzz yg merupakan bloger otomongtip xixixi pengen selalu test ride motor baru dan mengulasnya, ya uwis beli aja lewat sistem begini nanti di angep sewa, kalo udah ya di balik kan, ato di bayar pake YEN, kamsudnya yen ono duit, yen ora ya ga byar .. Lha trus piye kisanak

    sobek2 said:
    April 5, 2011 pukul 6:56 pm

    btw setau saya, leasing itu punya motor yg di titipkan d dealer, makanya si leasing punya meja di sana untk melayani pembelinya, sistem nya tidak sederhana… Misal dealer belanja motor dg uang 1m untk 6jenis mtor, leasing kasih uang 2m buat tambhan belanja, dan pada akirnya nanti bagi hasil entah mana yg laku pake cash entah yg pake kridit… Ga d btesi misal leasing cm punya sekian unit, dealer sekian unit dll… Tapi pada prakteknya di selewengkan untk di anjurkan kridit bg mtor2 yg high demand..krn bonus dan komisi tentu, sekali saya ini tidak membenarkan cr2 ini lho ya, skdr share saja… Selain itu dealer itu ambil mtor d distributor propinsi gak selalu cash lho jadi yg di pajang d dealer/ada d gudangnya itu ada brg yg byar ke distributor setelah brg laku hehehehe mirip2 lah kayak penjual ato agen sentrat lele pakan ternak dll

    sobek2 said:
    April 5, 2011 pukul 6:57 pm

    btw setau saya, leasing itu punya motor yg di titipkan d dealer, makanya si leasing punya meja di sana untk melayani pembelinya, sistem nya tidak sederhana… Misal dealer belanja motor dg uang 1m untk 6jenis mtor, leasing kasih uang 2m buat tambhan belanja, dan pada akirnya nanti bagi hasil entah mana yg laku pake cash entah yg pake kridit… Ga d btesi misal leasing cm punya sekian unit, dealer sekian unit dll… Tapi pada prakteknya di selewengkan untk di anjurkan kridit bg mtor2 yg high demand..krn bonus dan komisi tentu, sekali saya ini tidak membenarkan cr2 ini lho ya, skdr share saja… Selain itu dealer itu ambil mtor d distributor propinsi gak selalu cash lho jadi yg di pajang d dealer/ada d gudangnya itu ada brg yg byar ke distributor setelah brg laku hehehehe mirip2 lah kayak penjual ato agen sentrat lele pakan ternak dll cmiiw

    AAA said:
    April 5, 2011 pukul 8:22 pm

    Hehe
    Paling lebih manusiawi dikit dibanding leasing lah.. Telat bayar motor ditarik gara2 kita cuman dianggap nyewa.. Beli motor juga minjem kantor beli cash. cicil tanpa bunga hihi

    “Bila Anda tidak kuat bayar selama 2 bulan maka motor “ditarik” dengan cara kekeluargaan dan motor tersebut kami lelang yang bilamana ada sisanya kami berikan uangnya kepada Anda setelah dipotong sisa hutang Anda kepada kami.”

    Abu Tanisha responded:
    April 5, 2011 pukul 8:55 pm

    ya yang terjebak hawa nafsu silakan, makanya judulnyakan “poinnya adalah dapat menjaga amanat dan dapat dipercaya”

    seperti komentar mbah dukun, kerabat dekat dan teman dekat yg bisa dipercaya adalah pelanggannya

    lepas dari tulisan ini, yg ngotot ya silakan, toh walau tulisan ini ada tetap ada orang yang mau pake leasing

    sing sadar yo alhamdulillah, sing ora yo ben

    aku termasuk sing sadar, tobat

    AAA said:
    April 5, 2011 pukul 9:35 pm

    Setuju….. mending cash…

    O iya setelah cek langsung situs BPRS
    yg bener tuh ini
    “Pembiayaan Murabahah
    Pembiayaan dengan prinsip jual beli barang pada harga asal dengan tambahan keuntungan yang telah disepakati, dengan pihak penjual yaitu bank dan pembeli yaitu nasabah. Pembayaran dapat dilakukan secara angsuran sesuai kesepakatan. Pembiayaan murabahah sesuai untuk Anda yang membutuhkan tambahan aset namun kekurangan dana untuk melunasinya secara sekaligus. ”

    Pricelist yg bikin salesnya. jadi kurang transparant hehe

      Abu Tanisha responded:
      April 6, 2011 pukul 9:24 am

      Yup mending cash

      tapi kita juga tidak bisa menutup mata kita bahwasanya banyak orang yang belum mampu beli cash namun kendaraan menjadi kebutuhan primer dalam hidupnya, contoh kecil adalah tukang ojek atau orang kantoran yg gajinya pas-pasan

      kredit boleh tapi jgn sampai kredit ribawi, penambahan harga bukan dari total cicilan tapi dari awal bahwasanya harga motor disampaikan misal lebih mahal 5 juta dari harga yg ada dipasaran dan ini sistemnya kredit, sebetulnya keuntungan yang didapatkan sih sama aja, cuma cara ini yg halal, sementara leasing2 yg ada kan tidak transparant berapa harga total kendaraan setelah lunas nantinya

      masyarakat jadi melihat adanya 2 harga cash dan kredit, walaupun leasing hanya menjual kredit saja

    mahardika said:
    April 7, 2011 pukul 11:20 am

    selama ini kita hidup dan berkutat pada gelimang ribawi, kalo itu adalah dosa, Masya Allah…!!!! berapa banyak dosa yang kita timbun dari perjalanan hidup di bumi Indonesia.

    Beli rumah KPR….jelas riba.
    Beli Kendaraan lewat leasing..jelas riba..
    Beli perangkat elektronik dengan kartu kredit…masih riba.
    Makan bunga dr tabungan…juga riba..

    Semua sendi hidup sudah dikelilingi riba, bahkan bank yg berstempel syari’ahpun masih berpraktek mengandung unsur riba.

    Bisakah kita terlepas dr ribawi, namun kita bisa hidup seiring jaman..???

      Abu Tanisha responded:
      April 8, 2011 pukul 9:19 am

      makanya kita itu bagaimana teman kita, cobalah menuntut ilmu agama secara dalam, berteman dengan para penuntut ilmu, buktinya aku bisa membeli tanah dengan cara kredit bebas riba…

      klo bisa juga punya teman yg seaqidah, kaya, dan yg pasti kita harus bisa dipercaya dan pegang amanat, untuk urusan beli motor mah mudah itu…

      dan jika kita sudah menuntut ilmu pasti punya jiwa yg zuhud…dan pasti iklan CBR250 atau apa nantinya ga akan menggoda kok…

    LIKE said:
    April 7, 2011 pukul 9:04 pm

    setuju bro abu tanisha, kalo saya, menganggap bro mds toko, bro mds kulakan/belanja 40jt, terus dijual 43 jta, ambil laba 3 jt, tapi dibayar dengan mengangsur

    Black_Viper said:
    April 10, 2011 pukul 1:21 pm

    Alhmadulillah gw punya om yg masih percaya ma gw. beli motor cash (initial V)trus bayarnya nyicil 15x seharga motornya tanpa bunga. hehehe

      Abu Tanisha responded:
      April 10, 2011 pukul 10:02 pm

      mantaf gan….tetap menjadi orang yang amanah dan dapat dipercaya

    nhd said:
    Mei 9, 2011 pukul 2:41 pm

    Pertanyaan saya sederhana. Dari mana MDS dapat uang? Kalau memang MDS punya tabungan, tapi untuk persiapan masuk perguruan tinggi anaknya/rehap rumah, trus gimana jadinya?
    Kalau maunya jauh dari bunga (riba?), jangkaulah sesuai dana yang ada. Hutanglah untuk hal yang memaksa, misal harus operasi karena kecelakaan. Gak ada ceritanya hutang tetangga untuk beli motor. Aneh…

      Abu Tanisha responded:
      Mei 9, 2011 pukul 7:17 pm

      lah itu mah urusan MDS sebagai piutang, masa ada seorang yang mau berhutang tanya-tanya uang yg seorang piutang punya itu darimana? aneh! TB sebagai yang ingin berhutang ya terserah, namanya berhutang, untuk apapun terserah, Islam tidak melarang berhutang, tapi Islam melarang riba, melarang berfoya-foya, melarang seseorang menjatuhkan harga dirinya dihadapan orang lain.

      ya…tulisan diatas adalah ilmu yang bisa diambil tentang bahaya riba di perkreditan motor, klo mau selamat ya beli cash atas seperti contoh di atas, atau bersikap zuhud, lek wes nduwe motor yo wes ra usah ngiler pengen sing lebih, karena manusia tabiatnya adalah butuh pemuas

    nhd said:
    Mei 9, 2011 pukul 2:49 pm

    Untuk bank syariah, menurut saya sama saja, tidak memberi banyak ruang bagi debitur. Debitur harus menyetujui harga barang yang sudah dilambungkan jauh di atas keuntungan jual beli biasa. Meskipun boleh saja penjual mencari untun berapa pun asal pembeli ikhlas. Tapi pengambilan u tung secara tidak wajar bisa masuk kategori mencekik.

    Ajat cbnng said:
    Januari 22, 2012 pukul 7:39 pm

    wah seru, bisa tambah ilmu …
    dr cerita diatas sy sudah bs paham mksdnya, dan sy setuju …

    jd risngkasnya, MDS jual motor”nya” pd TB dgn kmudahan kredit …
    sekian,
    maslah mw dijual brp, tsrah MDS, pny dia kok …
    itu malah bantu mas TBnya
    Bwt berhutang, setahu sy ga ada dalil blh bhutang kalo cm lg kepepet/darurat aja …
    yg ptng niat bae, bwt tujuan bae duitnya, da saksi, ijab qobul, n yg ptng tanggung jawab

      Adhitya Ramadian responded:
      Januari 24, 2012 pukul 11:34 am

      thanks untuk ralatnya mas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s