Coakan Rangka, Lagi

Posted on Updated on

Tau apa alasanku mempertahankan pendapatku?

Aku memang bukan insinyur mesin, bukan engineering, aku hanya orang lulusan Teknik Informatika, tapi aku melihat dengan mata, dan menggunakan otakku untuk memahami sebuah konsep, bukan pake nafsu, orang waras pasti akan mengatakan bahwa yang ideal adalah besi utuh, sementara yang udah dicoak adalah tidak ideal.

Berpijaklah bukan sebagai FanBoys tapi sebagai orang waras yang menilai sesuatu yang ideal adalah yang utuh, bukan dikurangi (dicoak maksudnya, pen).

Yuk lihat analisa RamBoiestBlast dibawah:

Dimana kau berpijak? Hawa Nafsu sebagai FanBoys atau?
Andaikan ini sebagai faktor penaham utama sasis

Mengenai pernyataan AHM atau Honda International yang mungkin nantinya akan ada, bahwa rangka yang dicoak tersebut tidak mempengaruhi kekuatan, maka akan aku katakan “tetap hal (coakan) itu menjadikan NMP gagal dalam desain” kenapa begitu?

Jawabannya:

Masih banyak jenis frame yang bisa diaplikasikan, double cradle frame misalnya, atau seperti gambar-gambar di bawah ini misalkan.

see pict below..

Lihat sasis depannya, CB72 thn 1965!
pake sasis seperti ini misalkan
atau seperti chopper ini xixixixi (bagian depannya aja)
pake sasis seperti ini aja, buat saingin vixion, ane dukung deh..

Pak, jika bagian ini saya potong boleh donk!

AHM sini NMPnya saya test dengan “mendaki gunung lewati lembah sungai mengalir indah ke lautan” *ninja hatori song themes (kok sek eling hehehe), kuat atau tidak kuat aku kembalikan nantinya xixixixi

baca tentang macam-macam frame disini: http://tmcblog.com/2008/04/11/rangka-motor/

37 thoughts on “Coakan Rangka, Lagi

    gogo said:
    Mei 13, 2011 pukul 11:29 am

    begitulah, udah rencana honda bikin coakan.. yg penting beruntung

    zheegow thiwoel said:
    Mei 13, 2011 pukul 1:56 pm

    kenapa yaaa?hmmm

    girifumi said:
    Mei 13, 2011 pukul 2:10 pm

    maaf mas, sampeyan kurang ..itu gak cuma dicoak tapi ditambal lagi dan mestinya ada plat besi yang ditambahkan sebagai penguat..

    btw, asline sampeyan ngendi toh ?
    ra mbois babar blas…istilah pas aku kecil di Jatim rek…xixixixi…
    *baru nyadar*

      Abu Tanisha responded:
      Mei 13, 2011 pukul 2:21 pm

      iyo udah liat mas…

      aku wong malang mas…sing lagi nyoba jakarta setelah 5 tahun xixixi

    Mekanik said:
    Mei 13, 2011 pukul 2:33 pm

    Jelas itu maksa, krn rangka dah jadi duluan baru mesin nyusul dan ternyata ga pas, jadi ya paling gampang dicoak aja, kok repot. setuju sampeyan gan, klo ada insinyur yg ngomong design rangka emang gitu dari aslinya, yo insinyur gadungan or harus kuliah lageee. Kotirang kok gampang yo digobloki ama cuman fanatik merk … ngenes kang …

    warwer said:
    Mei 13, 2011 pukul 3:07 pm

    yaudah…tinggal nunggu konfirmasi dari sang empunya…

    extraordinaryperson said:
    Mei 13, 2011 pukul 4:06 pm

    yah tetep bisa tahan 20 tahun lah…toh gak dibuat ngetrail ini

    http://extraordinaryperson.wordpress.com/

    Abu Tanisha responded:
    Mei 13, 2011 pukul 4:07 pm

    @all: baca secara lengkap aja deh…toh pilihan frame masih banyak kenapa harus rangka yg dicoak? terlihat maksakan?

    apand said:
    Mei 13, 2011 pukul 4:15 pm

    bisa bengkok berat maksimal berapa bro?
    jelas dong engineer honda jepang gk bego2 banget…

    makanya ada maksimal berat yang bisa ditopang itu sepeda motor…

    rangka gk coak kalo yang naik gajah juga ambruk kok…

    sekali lagi kalo columbus masih berpikir ideal seperti orang dijamannya bahwa dunia itu flat bukan bulat, gk akan dia menemukan benua amerika…

    piss aj bro… cuma share pendapat…
    situ boleh tulis artikel sini boleh komen dong…

      Abu Tanisha responded:
      Mei 13, 2011 pukul 4:34 pm

      sampeyan dibayar berapa sama AHM bro? mahal ya? bagi donk duitnya…

      baca artikel secara cermat, pilihan frame banyak kok, kenapa pilih frame yg kemudian harus dicoak??

        el said:
        Mei 13, 2011 pukul 9:36 pm

        ya elah bos ga ada comment lain yang smart yah selain nuduh orang lain dibayar.. sampeyan lulusan informatika masak logikanya kaya gitu.. kalo sampeyan bilang kalo rangkanya bengkok gara2 kena tekanan sekarang saya tanya butuh berapa tekanannya untuk membengkokkan rangka itu..

        apand said:
        Mei 18, 2011 pukul 9:14 am

        yah elah…situ suka2nya jelek2in orang doang mas bro…

        kalo emang kekurangan duit sini saya kasih…
        malu kali minta2 duit di depan umum…

    beopat said:
    Mei 13, 2011 pukul 4:27 pm

    kulonuwun,
    nyoba urun dikit mas, mumpung liwat🙂
    kalo dilihat dengan pilihan chasis yang banyak, sebenernya gak banyak mas. secara chasis itu diassy dengan fixture, dimana kondisi fixture sendiri ada masa kadaluarsanya, sehingga harus dikalibrasi. semakin muda umur fixture dan hasulkalibrasi yang ok, maka chasis dengan mudah dibuat. tapi kalo yang mau dipake chasis dah discontinue, biasanya fixturenya dah out of tolerance, sehingga dirasa dengan menggunakan fixture yang masih produksi ditambah rekayasa pada rangka lebih bisa dipertanggungjawabkan secara nominal modal.
    kalo salah sing urun, yo liwate tak bablaske mas.
    maturnuwun :peace:

      Abu Tanisha responded:
      Mei 13, 2011 pukul 4:36 pm

      bukan pakai rangka lama, tapi bisa dikira2 gimana caranya, sebaiknya pake frame apa, meminimalisir tanpa perlu “coakan”

    Busa_tio said:
    Mei 13, 2011 pukul 5:51 pm

    Dari sini aku ngambil kesimpulan bahwa desainer mesin dan desainer rangka waktu awal bikinnya ngga ada komunikasi.
    Padahal kalo mau mempertahankan rangka tetep utuh jika ada komunikasi masing2 desainer, bisa aja tu baut knalpot dirubah posisinya biar ngga kena rangka. imho

    AAA said:
    Mei 13, 2011 pukul 7:51 pm

    Ga perlu banyak argument dah jelas koq..
    ujung2nya..
    efisiensi cost…xixixi Yakin daaah…..
    duit duit duit…

    Ftr said:
    Mei 13, 2011 pukul 10:14 pm

    @Yg punya warung: kalo kagak ngerti ilmu teknik jgn sok buat tulisan kaya gini. Giliran ada yg ngasih opini secara teknik lo kagak ngerti, langsung aja lo vonis di byar ama pabrikan.. Lo ahli informatika? ya lo tulis tntang informatika, kagak ngerti teknik & otomotif jgn publish artikelnya. Tar ada yg lebih pinter ngasih opini lo kagak terima lagi. Sori bro.. Cuma kurang sreg aja ama jawaban ente “di byar brp ama AHM?” menurut sya blog anda tdk bermutu. Piss..

      Abu Tanisha responded:
      Mei 13, 2011 pukul 10:40 pm

      hahaha…jenenge ae ramboiestblast mas…

      asyik akhirnya ada yg ga suka saya…

      mas…orang kalo ngeyel karena sebuah tulisan yang kurang jelas yo silakan, masalahnya tulisanku klo dibaca secara seksama kan kelihatan mas…maksudnya itu apa…

      ga perlu harus kuliah teknik, anak smp aja ngerti, secara utuh rangka tsb berbentuk tabung yang panjang, tapi kalo udah dicoak yo ga utuh maneh toh?

        oke said:
        Mei 14, 2011 pukul 8:01 pm

        mas2 yg dipermasalahin adalah jawaban situ: “di byar brp ama AHM?”
        harusnya situ terima semua komen, kan ada kebebasan berkomentar, kalo dijawab begitu sapa coba yang ga tersinggung???
        btw ga ada yg sempurna di dunia ini kecuali Tuhan, tapi ketidaksempurnaan itu bukan berarti cacat ya to??
        ada cakep ada jg jelek, apakah yg jelek dikategorikan cacat?? tiap motorpun jg punya kekurangan masing, tapi belum tentu cacat. karena kasus NPM ini coakan udah ada di desain patennya, berarti udah ada perhitungannya, walopun merusak estetika tp kan belum tentu cacat seperti yg anda vonis, karena belum ada bukti otentik yg menyatakan kekuatannya rapuh akibat coakan ya kan??

    Abu Hammad al-Jakarti said:
    Mei 14, 2011 pukul 12:12 am

    Bismillah, cuma mau nengahin aje nih…

    Kalo saya baca2, tulisan Abu Tanisha nih untuk mengritik model design yg ber-coak sehingga bentuknya ga sempurna & ngasih saran gimana model yg lebih siip -menurut beliau-, sbgmn kritikan jg muncul dr blogger2 lainnya… CMIIW Dit.

    di sisi lain, masbro2 sekalian yg mengritik penulis mungkin kurang sreg dgn analisa yg diberikan oleh penulis krn data2 yg dijadikan bahan analisa terlalu minim. Dan ana sebagai alumni teknik sangat paham akan kebiasaan orang teknik, kita dibiasain ga boleh ngomong tanpa data & fakta yg ilmiah…

    Jadi akar masalah ini ada pada coakan tsb, apakah akan menyebabkan rangka motor jadi ringkih apa ngga? sehingga membahayakan sang penunggang…

    Kalau mau tau jawaban yg sebenarnya ya ga semudah itu, butuh data & fakta yg lengkap serta pengujian & perhitungan matematis yg bisa dipertanggungjawabkan keilmiahannya.

    Intinya, ini masalah ilmiah, harus diselesaikan dgn pembuktian ilmiah pula…bukan dgn debat kusir.

    Mudah2an pihak AHM segera melakukan klarifikasi serta menjelaskan secara ilmiah berapa sih beban yg bisa ditanggung NMP dgn adanya coakan tsb? Karena mulai banyak blogger & konsumen yg khawatir akan keamanan berkendara dgn NMP gara2 masalah ini…. (apalagi yg suka naek motor ber-5 macem ane…wekekeke)

    NB: Ane ga dibayarin sama AHM loh Dit, tapi ntar kalo tiba2 dapet uang siluman dari AHM, ente ane traktir deh makan depan mesjid…mo ketoprak apa soto mi nih..?? xixixixi….

      Abu Tanisha responded:
      Mei 14, 2011 pukul 1:04 am

      kalo ada CMIIW-nya ntar pas ketemu aja ngejelasinnya xixixi

      btw..hmmm..perlu sedikit mundur dulu akh…karena ane tidak sampai situ pemikiran dan pembahasannya

    Arif Rakhman said:
    Mei 14, 2011 pukul 3:25 am

    mas, karena sampeyan merasa ada yang salah di rangka NMP dan menurut sampeyan itu kurang ideal dan cukup membahayakan, sampeyan punya tanggung jawab untuk menyebarkan informasi dan memberitahukannya kepada setiap pengguna NMP dan calon pengguna NMP, bagaimanapun caranya. dan informasi tersebut harus benar-benar sampai.

    Ftr said:
    Mei 14, 2011 pukul 7:24 am

    @yg punya warung:
    hahaha.. Pantes blog nya gak bermutu. Gaya tanggapan komen nya begitu dari yg punya warung, kasih lah counter opini yg masuk akal. Yo wis lah nak ngono, piss..

    warwer said:
    Mei 14, 2011 pukul 8:52 am

    ramboiestblast = dagelan srimulat…???

    xixixixi….artine opo to sakjane???

    coak mencoak tetep nunggu jawaban dari AHM….
    mosok yo nek cacat tetep didol??

    xixixixi….

    beopat said:
    Mei 14, 2011 pukul 4:34 pm

    ^bro arif rakhman,
    …merasa ada yang salah di rangka NMP dan menurut sampeyan itu kurang ideal dan cukup membahayakan, sampeyan punya tanggung jawab untuk menyebarkan informasi dan memberitahukannya….harus benar-benar sampai.
    _____________________________________________
    kalo cuman “merasa” kayaknya kurang kuat sebagai dasar untuk menyebarkan informasi ini mas bro.
    setuju dengan bro abu hammad al-jakarti, bahwa informasi ini “Intinya, ini masalah ilmiah, harus diselesaikan dgn pembuktian ilmiah”.
    ntar masbro dianggap mempitnah😦
    pissssssssss ..ahhh

      Arif Rakhman said:
      Mei 14, 2011 pukul 8:10 pm

      saya sebut “merasa” karena itu didasarkan pada subyektivitas penulis. sekiranya sudah ada kepastian dari pemilik bersangkutan (dalam hal ini AHM), saya anggap itu baru adil dan obyektif.

    kangmase said:
    Mei 14, 2011 pukul 4:55 pm

    mendaki gunung lewati lembah sungai mengalir indah ke lautan” *ninja hatori song themes

    bukannya :…sungai mengalir indah ke samudra… gitu ya?

      Abu Tanisha responded:
      Mei 14, 2011 pukul 10:21 pm

      hehe…sampeyan sing bener mas xixixixi..

    martini said:
    Mei 18, 2011 pukul 2:43 am

    tes!!! ikut komen…

    menurut saya pribadi…rangka dibuat secara sinergi (saling menguatkan) dan casing mesin punya fungsi ganda!! juga sebagai rangka
    …tetapi rangka pada motor adalah sebuah konstruksi yang memiliki beban dinamis dimana terdapat beban kejut (saat akselerasi) yang mengakibatkan titik berat bergeser….
    dengan adanya coakan pada pipa…saya kira akan tetap kuat (apalagi sudah ditutup)…tapi seberapa lama penutup coakan itu dapat bertahan?? itu adalah variabel data yang harus dikumpulkan!! bukan suatu hal yang mengandalkan perasaan ato kata2 “saya pikir, saya kira, mungkin dsb!!”
    nah…jika anda menguasai bidang “metode elemen hingga” maka hal2 tersebut dapat dihitung….nah jika dalam hitungn tersebut diperoleh hasil dimana masa pakai rangka lebih dari 10tahun (misalnya)…saya kira sudah cukup bagi pabrikan yang cuma memberi garansi 3tahun….
    oh iya…dalam dunia bisnis engineering kan ada pepatah….jelek ajah laku kenapa harus bagus??!!!…
    kalo anda tanya…duluan mana ndesain mesin ato rangka…yo jelas duluan desain mesin mas…
    soalnya begitu blue-print (aprroval drawing) jadi dan telah direalisasikan menjadi messin…maka akan dilakukan test…seberapa besar tenaga yang dihasilkan dan karakter dari mesin itu sendiri…jika tenaga cukup kecil yah rangka juga di bikin kecil…ato mungkin rangka didesain sesuai peruntukan….seperti rangka delta box tidak akan dipake buat motor trail/cross…dsb…
    semua desain tersebut harus lolos di beberapa departement dalam pemerintahan (negara) bro…jadi semua motor yang ngaspal dah pasti lolos di dishub ato depnaker….
    cuma kalo bicara kenapa kok di coak…ya pasti jadi jelek dan sangat mengganggu estetika….

    cuma sharing saja….

      Abu Tanisha responded:
      Mei 18, 2011 pukul 7:19 am

      thanks share ilmunya mas…

      btw pindah deh ke artikel selanjutnya, disana insya Allah lebih jelas, bahwasanya saya tidak mempermasalahkan kekuatannya lebih dalam, tapi mengajak berfikir dari dasarnya (back to basic)

      girifumi said:
      Mei 19, 2011 pukul 1:52 pm

      @martini
      setahu saya desain enjin memang lebih dulu mas..tapi estetika sepertinya tak terperhatikan.
      terus, opini “jadi semua motor yang ngaspal dah pasti lolos di dishub ato depnaker”
      sepertinya saya baru dengar ..
      depnaker juga sepertinya tidak ada korelasinya deh..
      cmiiw..

    Abu Janggal said:
    Mei 18, 2011 pukul 8:00 pm

    Lha iya kok bisa gitu ya? Apa gak ada pilih2 frame dulu sblm bikin? Kesanya ngasal banget..

    ontong brewok said:
    Mei 19, 2011 pukul 10:59 pm

    Kon opo penulis sik amatir an??

    @coment Apand vs abu
    Penulis yg total blunder,ngejawab pertanyaan komentator yg jelas tidak ada salahnya dg jawaban tuduhan konyol. Harusny bisalah ngebedain pertanyaan bagus masalah penjelasan berapa besar gaya/beban yg dibutuhkan untuk membuat bengkok ato patah frame yg ente maksud dg fanboy alay! Goblog bin tolol. Sayang nama bagus tidak dibarengi dg perilaku baik (lah asal tuduh?)
    Kon ngisin2ni dadi arek Malang, pantesnya cap”ontong brewok” buat penulis macam ente,bukan “salut for you” macam didapat dr slh satu bloger buat situ(di artikel selanjutnya)

    ontong brewok said:
    Mei 19, 2011 pukul 11:06 pm

    Kon opo penulis sik amatir an??

    @coment Apand vs abu
    Penulis yg total blunder,ngejawab pertanyaan komentator yg jelas tidak ada salahnya dg jawaban tuduhan konyol. Harusny bisalah ngebedain pertanyaan bagus masalah penjelasan berapa besar gaya/beban yg dibutuhkan untuk membuat bengkok ato patah frame yg ente maksud dg fanboy alay! Goblog bin tolol. Sayang nama bagus tidak dibarengi dg perilaku baik (lah asal tuduh?)
    Kon ngisin2ni dadi arek Malang, pantesnya cap”ontong brewok” buat penulis macam ente, heran…bukan “salut for you” macam didapat dr slh satu bloger buat situ(di artikel selanjutnya)

    ontong brewok said:
    Mei 19, 2011 pukul 11:18 pm

    lanjut> masalah ente minta di bg duit bs dtng ngemis langsung aja ke Sunter I ato Pgs dua (selaku plant sport) temuin tu managerny sekalian datang langsung ke line welding frame nya, tanyain dah kenapa jg di pilih rangka itu,knp ga yg laen biar ga ada coakannya. Kalee aje ente malah diangkat jd Dept head Engginer nya, kan ente ngerasa lebih tau dan lebih pinter dr Insinyur yg dipunya pabrikan itu.

    ontong brewok said:
    Mei 19, 2011 pukul 11:38 pm

    @girifumi
    Deperindag kali maksudnya.

    feizuldaanis said:
    Maret 22, 2016 pukul 3:33 am

    wah wah wah,, keren keretanya gan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s