Sebuah Pengakuan

Posted on Updated on

Yamaha L2 Super

Gambar di atas adalah merk motor ayahku (bukan gambar sesungguhnya, karena motornya udah dijual), itu sekitar saat umurku 14 tahun, ya! sekitar 16 tahun yang lalu aku pertama kali belajar motor menggunakan motor berkopling manual, yaitu kopling ditarik dengan tangan kiri, transmisi motor ini mirip banget dengan jupiter mx ku sekarang (N-1-2-3-4), tarikannya lumayan nendang, mirip juga dengan jupiter mx ku.

Namun ada yang perlu aku akui….

Kalo mas nunoe sempat mengaku tidak bisa pake kopling manual, maka aku akan mengaku bahwasanya aku baru dua kali pake motor matic, yang pertama H-1 sebelum menikah, saat itu keluargaku disediakan sebuah rumah yang tidak jauh dari acara (rumah keluarga istri) di daerah Ungaran Jawa Tengah, ada beberapa gerombolan rombongan keluarga yang akan datang, namun bingung mengenai arahnya, maka aku pinjam motor Honda Vario merah dari si pemilik rumah untuk menjemput, sekitar 1 km bolak-balik.

Dan yang kedua adalah baru beberapa hari ini yaitu saat adik iparku datang dari bogor membawa Yamaha Mio merah (hmm..lagi-lagi merah, merah marun euy! mirip kang taufik yang sering dapat warna merah hehehehe…), hanya menggunakan dari rumah ke Rumah Sakit, kira-kira 4 km bolak-balik.

First Impression, tarikan awal motor matic ternyata tidak seganas motor non matik yah?! ngeden! hmmm ini mungkin yang menyebabkan motor matic lebih boros dari motor non matic ya? karena perlu tarikan gas yang dalam untuk dapatkan start yang cepat.

Selebihnya…enak euy! biasanya tarik kopling jika ada polisi tidur atau ngerem, ini mah! cuma tinggal turunin putaran gas dan pelintir lagi, langsung wusss!!

11 thoughts on “Sebuah Pengakuan

    kangmase said:
    Juni 19, 2011 pukul 6:35 am

    kalo saya belum sempet nyobain Scoopy, apalagi PCX, gak da temen yang punya bro….

    ipanase said:
    Juni 19, 2011 pukul 10:00 am

    ngaku juga ternyata

    Muhammad Aryo Abu Hammad said:
    Juni 19, 2011 pukul 1:24 pm

    ane jg ngaku ga bisa motor kopling dit,.. ajarin dong.. xixixi

    متى سترجع إلى المكتب؟

      Abu Tanisha responded:
      Juni 20, 2011 pukul 9:35 am

      pake motor ana dulu aja…

    nunoe said:
    Juni 20, 2011 pukul 11:08 am

    hahahaha…terlena kalo dah pake Matic…

    btw, ane dah bisa bawa motor kopling kok😀

      Abu Tanisha responded:
      Juni 20, 2011 pukul 11:45 am

      sepertinya akan terlena nih…soalnya ada rencana beli matic buat istri hehhee, btw belajarnya pake motor apa nih?

    Tristan said:
    Juni 21, 2011 pukul 2:30 pm

    naik matic itu enak kok mas, apalagi honda, ga terlalu boros kok kalau pakai honda irit kok…🙂

    extraordinaryperson said:
    Juni 24, 2011 pukul 1:36 pm
    Joseph said:
    Juni 26, 2011 pukul 5:02 pm

    Aku pake motor pertama kali pake kopling manual punya Honda GLmax, trus bapake punya GL100, Ganti RX-king masih kopling, trus Force1ZR juga Kopling walau semi dan akhirnya ku bongkar jadai Full.
    Habis itu pake New Shogun 125R, ganti lagi NewVegaR, ganti lagi ke StriaFU1504tak Fullkopling, ga tahn sama pertamax, ganti VegaZR generasi pertama sampe sekarang.
    Pengalaman pakai matic, sebelum ke Stria, gantian ma temen yang pake Nuvo, trus Ipar beli MIO, trus nyobain Xeonnya Bossnya Istri. larinya…. xeon mantaaap, boros ga nya belum sempet meneliti.

    PakBambangNunggangJaran said:
    Juni 26, 2011 pukul 9:08 pm

    lepas handle kopling pelan-pelan jangan sampai kayak video arab blajar motor, halah sok ngajari hehehee maaf

    poltergeisth13 said:
    Februari 28, 2012 pukul 10:37 pm

    motor yang sama dengan motor bapakku,haha
    http://l2super.wordpress.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s