Kenapa Aku Memilih Kopling Manual?

Posted on Updated on

Dulu pertama kali belajar motor waktu SMP kelas 2, saat itu masih umur 14 tahun, tapi ayahku dulu tidak mengijikan untuk menggunakan ke sekolah selain tuh motor untuk kerja beliau, umurku belum cukup untuk memiliki SIM C dan syarat mengendarai kendaraan bermotor harus memiliki SIM (salute for my dad).

Motor pertama kali yang aku gunakan untuk belajar adalah Yamaha L2 Super, perpindahan giginya mirip Jupiter MX lama, udah pake kopling tapi N-1-2-3-4, posisi head tidak setegak Jupiter MX, tarikan mantap dengan bantuan melepas kopling.

Yamaha L2 Super

Barulah semasa SMA, setelah memiliki SIM C, beberapa kali bawa motor ke sekolah, jarang-jarang aja, klo motor ga dibawa ke kantor, atau beberapa kali keluar keliling kota Malang menggunakan motor ini.

Saat kuliah malah lebih seringnya pake Yamaha FIZ-R warna orange punya teman, sampai tulang clavicula sebelah kiri patah gara-gara naik motor ini -sorry Feb…

Yamaha F1Z-R

Buat mereng-mereng dari jalan bromo malang ke arah PMI bisa, stabil, keluar belokan kiri langsung tancap gas dan oper gigi, lepas kopling, wuih! enak banget bro….(sorry jalanan situ emang sepi bro, sekalipun rame masih bisa buat cornering kok). Tapi hati-hati!, setelah belokan kiri terakhir biasanya ada polisi nunggu disitu, klo kelengkapan ga ada masalah no problem lah…:mrgreen:

lokasi cornering mantaf neh...

Di saat yang sama waktu masih kuliah kalo dipinjami motor, lebih suka milih vespa ketimbang motor bebek, kecuali yang diatas itu hehehe, lumayanlah hampir setahun bersama vespa asyik juga..

vespa (ilustrasi) -nyomot dari google

Barulah ketika kerja aku sempat membeli motor bebek Yamaha Vega R DB pada tahun 2008, itu motor permintaan istri, dia suka banget dengan ini motor, namun sayang juni 2009 motor ini raib digondhol maling di area parkiran Mega Kuningan Jakarta Selatan.

Baru kali ini juga bawa motor non kopling manual, awalnya dulu pernah juga sih waktu SMA dan kuliah pake motor non kopling manual, tapi ga bertahan lama, karena aku kesulitan mengatur gas saat perpindahan gigi, motor jadi ajrut-ajrutan setiap pindah gigi (maklum biasa pake kopling manual).

Kembali ke judul “Kenapa Aku Memilih Kopling Manual?”, karena saat perpindahan gigi lebih maknyus dengan dibantu kopling manual, yah…walaupun tangan kiri harus standby di stang, tapi itu aku nilai positif.

Kenapa aku nilai positif? You knowlah…di Jakarta, kadang emosi ga terelakkan, tangan kiri bisa ikutan “main”, ujung-ujungnya mendzolimi orang lain, makanya setelah kehilangan Yamaha Vega R, akhirnya aku beli Yamaha Jupiter MX, itupun gara-gara nasihat mertua, padahal sebelumnya udah deal mau ambil Vixion xixixixi:mrgreen:

Memang, suatu kejadian itu karena kesempatan, saat tangan kiri berkesempatan untuk menganggur (tidak pegang kopling) banyak orang menyalahgunakan, seperti bersms sambil riding, telpon, bbm-an dsb, apalagi seperti gambar di bawah ini…

jangan ditiru yak!

bonus:

16 thoughts on “Kenapa Aku Memilih Kopling Manual?

    wang said:
    November 10, 2011 pukul 2:22 pm

    he5…mekso bro…jadi mobil matic lek iso ga usah dipake ya ben kakinya ga nakal kemana2…

      Abu Tanisha responded:
      November 10, 2011 pukul 2:29 pm

      lah…iku lak aku wang….lumayanlah 1 tahun tergoda dengan ketidakteraturan kota jakarta, emosi jadi sering naik, akhirnya mencari celah lain dan meredam emosi, salah satunya pake motor kopling manual hehehe

    vanz21fashion said:
    November 10, 2011 pukul 3:55 pm

    mantabs, motorny mulus tenaaan,,,🙂

      Abu Tanisha responded:
      November 10, 2011 pukul 4:13 pm

      hehehe…baru dicuci, btw lagi ujian ya? kok sepi lapak?

    bintang said:
    November 10, 2011 pukul 5:10 pm

    masing-masing punya alasan

      Abu Tanisha responded:
      November 10, 2011 pukul 5:41 pm

      yup!

      hanya mengajarkan jangan kemudian bagi pengendara motor non kopling manual menjadi ringan tangan terhadap ketidakteraturan jakarta dan melakukan hal-hal bodoh seperti ber sms ria, bbm-an, telpon-telponan

    necel said:
    November 10, 2011 pukul 11:04 pm

    Lo biarpun ga pake kopling kan sebenarnya ada koling tersembunyinya. Caranya ketika ganti gigi di tekan ampe pol kan nanti masuk kopling baru lepaskan pelan2 sambil atur gas biar ga nyendal. Aku sering pake metoda ini pas gigi turun biar ga nyendal, pas turun gunung juga. Note: motorku shogun 110 tahun 2003
    Selamat hari pahlawan
    http://necel.wordpress.com/2007/05/02/kewiraan/

      Abu Tanisha responded:
      November 11, 2011 pukul 9:57 am

      bisa sih pake yg kopling otomatis, cuma dengan pakai kopling lebih enak tendangannya, apalagi disini aku melihat alasannya “biar tangan sibuk dengan kopling dan tidak tersibukkan dengan hal-hal lain yang membahayakan (sms, bbm, telpon)”

    nanared said:
    November 11, 2011 pukul 8:26 am

    setuju dengan alasannya

    hayateblackswift said:
    November 11, 2011 pukul 8:52 am

    Kalo saya sih emang dari jaman sekolah dulu sdh pake motor berkopling manual, jadi sampe skrg ya tetep aja lbh demen pake kopling manual. Banyak org bilang gak praktis, nyusahin, bikin pegel, itu ketahuan pasti dari pertama kali bawa motor yg dipake motor bebek. Karena tak biasa maka bilangnya pegel, dll, pdhl sebenarnya yg bikin pegel kalo kabel koplingnya gak terawat, jadi seret dan berat pas ditarik, makanya jadi bikin pegel. Kalo motor2 saya mah gak ada yg koplingnya keras atau kabel gas seret apalagi sampe suka nyangkut.
    Tentang yg suka ber-sms-an dan telpon2an sambil bawa motor, emang fenomena ini makin menjadi2. Hal ini dikarenakan motor yg dipake emang mendukung aktifitas itu, jadi di sini dgn tersedianya sarana ya jadilah seperti itu. Bener2 ngeselin biker yg suka ber-sms-an di motor karena pada suka jalan pelan di tengah2 dan begitu kelar langsung dia banting setang ke kiri/kanan seenaknya, bikin motor yg berada di sekitarnya kelabakan.
    Intinya saya setuju ama artikel ini. Ada sarana yg mendukung, maka terciptalah sebuah kondisi. Hidup kopling manual…😉

    Maskur said:
    November 11, 2011 pukul 9:17 am

    manual bisa, otomatis bisa
    matic juga bisa

    kemen said:
    Januari 29, 2012 pukul 6:31 am

    tiba2 kepikiran nih bro, moga didengar para atpm besar…….

    saya sih penginnya ada motor laki murah dari SUZUKI, KAWASAKI, YAMAHA, BAJAJ untuk para tukang ojek disana,
    ga perlu fitur yang neko2 macam SKS, RDB, radiator, DOHC, digital spido, led lamp, dan fitur2 mubazir lainnya

    yang penting tahan banting, mumpuni diajak nanjak extreme, kualitas bagus, 3S spare part murah dan gampang, tangki awet, power mesin cukup gede utk dipake ditanjakan pegunungan yg sering dipake tukang ojek ato rakyat2 kecil lainnya

    kira2 begini speknya:
    kalo bisa harga 15jt-an sampai under 18jt aja
    150cc 4tak SOHC, 20 PS, manual clutch,torsi bawah gede, karbu (kalo bs injeksi)
    rangka besi tubular standar no coak
    sok belakang stereo
    lengan ayun aluminium
    lampu standar bulat klasik
    spido analog standar aja
    model tangki dibuat agak rata, agar bisa dipake naikin barang bawaan yg kecil
    tutup tangki model ninja, biar air ga gampang masuk!
    rem depan cakram, belakang tromol
    pelk jari-jari aja
    desain moncong knalpot mancung keatas, antisipasi banjir gede bo..

    mungkin spek ini lebih bisa diterima kalangan rakyat kecil, terutama para ojeker di daerah pegunungan tinggi yang banyak tanjakan

    sebenernya dah ada thunder 125, sayang cc-nya cuma 125cc.
    dan pulsar 135 hanya 135cc

    ato bisa juga ngambil dari basis mesin vixion/byson/satria FU yg udah 150cc

    moga2 aja ada yang mau dengar!!!

    indra said:
    Desember 27, 2012 pukul 4:21 pm

    jalanan sekitar PMI kodya malang emang mak nyus buat miring2

      Adhitya Ramadian responded:
      Desember 27, 2012 pukul 4:38 pm

      🙂

    blatz said:
    Maret 26, 2013 pukul 8:21 am

    Hmmmm , kisah yang menarik sob !!!
    ,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

    sigit_shandi said:
    November 13, 2014 pukul 4:21 pm

    kalo tangan kiri nganggur bisa buat ngasih jari tengah,kalau ada yg rese.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s